Stories

Yuk Kenalan Dengan Cozmic, Teman Setia Petualangan Gue

By on December 24, 2016

Kali ini gue bakal mengajak kalian semua untuk berkenalan dengan teman setia petualangan gue. Temen gue ini bener-bener setia banget deh, setianya ngalahin pacar *lah gue kan ga punya pacar 😂😂. Temen gue ini juga rela banget untuk gue siksa. Walaupun disiksa doi ga marah lho gaes 😋😅. Enak banget kan punya teman setia yang bisa disiksa-siksa tapi ga ngomel gitu. Coba deh pacar lu disiksa pasti bakal ngomel-ngomel dan langsung minta putus *eehhh…jangan dilakukan.

Nama temen gue ini Cozmic. Punya nama lengkap Polygon Cozmic CXR 2.0. Yaps dia adalah teman gue yang berbentuk sepeda hahaha. Jadi tau dong alasannya kenapa kalau gue siksa doi ga ngomel-ngomel… lah wong sepeda… ya iyalah ga ngomel *duh ngomong opooooo iki 😆😆. Akhir bulan nanti pertemanan gue udah dua tahun. Gue bakal ngerayain dua tahun pertemanan gue ini di cafe gaes, jadi kalian harus datang yah biar acaranya rame *becanda…becanda hahahaaa. Nah tulisan gue kali ini bakal sedikit mencoba menceritakan pertama kali gue jatuh hati ke Cozmic dan pengalaman yang gue dapat selama menggunakan sepeda buatan dalam negeri ini. Gue cinta produk Indonesia!!! Yuk disimak.

Awal mula mengenal Cozmic

Awal mengenal Cozmic sebenarnya punya proses yang panjang. Jadi kalian harus menyiapkan makanan untuk teman baca artikel gue kali ini yah. Jangan lupa juga minta di dampingi pacar kalau ga punya pacar yah pinjem dulu pacar teman wkwkwk.

Jadi gue ini termasuk orang yang ga begitu gemar olahraga. Bisa dibilang gue jarang banget untuk berolahraga. Tapi badan gue tetap langsing ga melar gaes…suer deh huhuhu. Nah suatu ketika gue menemukan artikel yang ngebahas efek kalau masa dewasa usia 20-30 tahun jarang olahraga akibatnya cukup fatal di usia tua. Gue lupa websitenya, jadi sorry ga bisa gue cantumin lah gue bacanya juga di tahun 2014 hahaha. Dari situlah gue mulai rajin untuk jogging di pagi hari. Biasanya gue jogging jam 5 shubuh sampai jam 6 pagi. Sumpah terasa banget badan dan otot-otot gue kaku semua sewaktu melakukan jogging. Akhirnya gue mencoba untuk merutinkan jogging selama seminggu 2-3 kali. Dalam waktu sebulan gue merasa ada kejenuhan dalam melakukan jogging. Kenapa? Menurut gue jogging di trek ga seru karena pemandangan yang dilihat yah itu-itu saja. Kecuali kalau ada cewe cantik 😎🤗, itu lain cerita hahaha.

Dari kebosanan gue ini akhirnya gue berpikir untuk mencari sebuah olahraga yang bisa menikmati keindahan alam. Akhirnya gue bertapa di gua (kamar kosan) selama 1 abad lamanya *eh maksudnya 1 minggu 😂😂. Pertapaan yang gue lakukan tentu mengikuti zaman yaitu dengan browsing di internet. Dan akhirnya gue menemukan olahraga yang pas yaitu bersepeda.

Tapi sempat galau juga karena gue berpikir yang namanya sepeda tentu perlu sepeda sebagai benda yang gue gunakan untuk berolahraga. Beda halnya dengan jogging, gue hanya perlu sepatu yang harganya terbilang terjangkau untuk anak kos seperti gue. Lagian banyak sepatu-sepatu KW yang bisa dilirik hahaha.

Dari sini gue mulai mencoba meyakinkan diri gue dulu, yakin ga nih buat memilih bersepeda sebagai olahraga yang bakal ditekuni. Akhirnya setelah mendapat pencerahan gue langsung memantapkan kalau bersepeda bakal jadi hobi gue kedepan. Hobi olahraga utama gue sih lebih tepatnya.

OK berarti selanjutnya gue harus punya sepeda dulu nih untuk memulai hobi baru gue ini. Ga mungkin dong pinjem sepeda odong-odong? Hahaha… Gue coba cek tabungan dan yah adalah isinya… Dihitung-hitung bisa nih beli sepeda dan beberapa aksesorisnya. Awal banget gue mau membeli sepeda, gue tertarik dengan sepeda Polygon Xtrada 5. Waktu itu emang seri ini merupakan seri populer yang banyak digunakan oleh para goweser salah satu alasannya karena memang seri ini mempunyai harga yang terjangkau dengan kualitas yang sudah cukup baik. Bisa dibilang udah bisa memenuhi syarat sebagai sepeda untuk dipakai newbie seperti gue saat itu.

Oh iya kalau kalian bertanya, kenapa gue langsung melirik brand Polygon? Karena brand sepeda ini memang brand dalam negeri punya gaes, jadi karena gue cinta produk Indonesia makanya langsung melirik brand sepeda ini. Tapi tentu alasan utamanya bukan itu wkwkwk. Alasannya karena Polygon mempunyai komunitas yang cukup besar di Indonesia. Jadi sewaktu-waktu gue ada masalah gue bisa saling bertukar informasi dengan para senior-senior di komunitas sepeda Polygon Indonesia. Gitu gaes ceritanya.

sepeda polygon xtrada 5.0 27,5

Sepeda impian pertama gue, Polygon Xtrada 5.0

OK gue mencoba memantapkan diri lagi untuk mengambil sepeda Polygon Xtrada 5. Tapi akhirnya gue galau juga. Sama galaunya seperti kalau ditinggal pacar dengan selingkuhannya hahahaaa… Akhirnya gue mencoba untuk diskusi bersama babeh tercinta. FYI, babeh gue juga penghobi sepeda. Beliau udah bersepeda sejak tahun 2006, jadi tentu sudah banyak pengalaman beliau dalam dunia persepedaan. Awalnya gue ga mau cerita-cerita ke orangtua terutama babeh kalau gue mau membeli sepeda. Tapi yah apa daya karena memang yang namanya galau ga bisa di usir jadilah gue berdiskusi bersama babeh.

Setelah beberapa hari gue diskusi bersama babeh, gue disarankan untuk melirik Polygon Cozmic CX. Lebih tepatnya waktu itu gue disuruh lihat seri CX 1.0 dan CX 2.0. Akhirnya gue pergi ke Rodalink untuk survey harga. Gue tanya ke mba-mba penjaganya waktu itu kalau seri Cozmix CX sudah kosong, lebih banyak seri Xtrada 5. Akhirnya gue ngadu ke babeh *ngadunya seperti anak kecil gitu yang sok imut dan lugu hahahaaa… Dalam hati gue berkata “ah emang sepertinya gue jodoh nih sama Xtrada 5.” Maklum saja harga Polygon Cozmic ini punya selisih harga yang lumayan menguras tabungan gue dibandingkan kalau gue ngambil seri Xtrada.

Eh maksud hati gue cerita biar babeh meng-iyakan buat gue ambil Xtrada 5 malah beliau berubah pikiran. Bukannya nyari seri yang lebih rendah malah dinaikkan lagi yaitu seri CXR. Yapss babeh gue menyarankan untuk mengambil Polygon CXR 2.0. Jadi ceritanya babeh tahu seri ini karena sewaktu gue cerita kalau ga ada stock Cozmic CX, teman komunitas sepeda babeh gue cerita di grup WA kalau dia baru saja mengambil Polygon Cozmic CXR 1.0. Nah babeh gue ga suka Polygon Cozmic CXR 1.0 dikarenakan warna sepeda seri tersebut ada unsur putihnya. Jujur sewaktu babeh nyaranin untuk mencari seri CXR ini gue berpikir harganya ga terlalu jauh dibanding seri Cozmic CX.

Polygon Cozmic CXR 2.0 2013

Polygon Cozmic CXR 2.0 2013

Akhirnya gue mencoba untuk browsing di situs Polygon resminya. Sumpah gue langsung melongo melihat harga sepeda seri CXR ini. Gileeee 3X harga seri Xtrada 5 brooo. Jelas ga bakal nyukup nih tabungan gue buat membeli seri CXR. Setelah mendapat info dari web akhirnya gue diskusi lagi terutama diskusin pembeliannya, maklum uang tabungan gue ga akan cukup kalau beli seri CXR hahaha dan Alhamdulillah babeh berbaik hati ke anaknya yang kece ini. Jadi pembelian sepeda seri Cozmic CXR 2.0 ini dibagi menjadi 60% dana dari gue dan 40% dana dari babeh wuhuuuu….senangnya hati.

Untungnya seri CXR 2.0 dengan ukuran yang gue pesan ada di Rodalink. Tapi bukan di Rodalink Bandung sih, tepatnya di Rodalink Jakarta. Jadi yah harus menunggu sekitar 3 hari untuk serah terima nih sepeda. FYI buat yang berniat membeli sepeda, sepeda juga punya ukuran lho, ga hanya baju dan sepatu saja. Ukuran sepeda ini ditentukan dari tinggi badan kita. Jadi kalau kalian ingin membeli sepeda pastikan ukuran frame sepeda sesuai dengan tinggi badan. Jika belum paham bisa diskusikan bersama penjaga toko sepeda atau para seniornya. Kalau mau tanya ke gue juga boleh kok, tapi diutamakan cewe yah *ngarep 😜.

Oh iya gue beli sepeda ini juga dapet diskon sebesar 10% waktu itu gaes. Jadi buat kalian nih yang mau membeli sepeda, gue saranin pas akhir tahun gini. Biasanya bakal banyak diskon yang ditawarkan lho. Akhirnya sepeda pertama gue datang ke kos gue tanggal 28 Desember 2014. Lebih cepat satu hari dari waktu yang dijanjikan hohoho… Ah gue seneng banget waktu itu, sampai nih sepeda gue elus-elus, raba-raba sampai gue ajak tidur bareng wkwkwk…

Spesifikasi Cozmic CXR 2.0

Sepeda Cozmic CXR 2.0 gue ini keluaran tahun 2013. Silahkan cek di situs Polygon-nya disini. Secara ringkas gue kasih tau spesifikasi si CXR 2.0 punya gue.

Series : Polygon Cozmic CXR 2.0

Frame : Carbon

Grupset : Mix Deore dan SLX

WS : Shimano MT15

BB : Hollowtech II

Fork : Rockshox Recon

Ban : Swchalbe Rocket Ron

Berkenalan dengan Polygon Cozmic CXR 2.0

Cozmic CXR 2.0 gue lagi mejeng

Hmmm…sepertinya itu aja sih yang utama yah kalau ingin tahu detailnya bisa kunjungi arsip sepeda Polygon di situsnya disini. Oh iya beberapa komponen ada yang udah gue ganti sekaligus juga ada penambahan aksesoris lain. Untuk komponen yang gue ganti adalah BB udah ga pakai bawaan Shimano lagi. Kemudian hub juga sudah gue ganti ke Novatec dan yang terakhir adalah ban dari Schwalbe Racing Ralph gue beralih ke Rocket Ron. Untuk kalian yang masih awam mengenai sepeda pasti bingung mengenai istilah-istilah yang gue sebutkan diatas. Gue bakalan ngebahasnya nanti di lain kesempatan yah. Semoga gue inget wkwk.

Pengalaman berkesan bersama Cozmic

Ada banyak pengalaman berkesan selama gue menggunakan Cozmic ini. Tapi yang paling gue inget banget adalah ketika gue mencoba jalanan menanjak dan akhirnya gue ngos-ngosan kemudian melakukan TTB (tuntun bike) hahaha…

Jadi ceritanya sebulan pertama gue cuma rajin berpetualang bersama Cozmic di jalan-jalan datar aja. Kalau pas weekend biasanya gue ngajak Cozmic ke CFD di Dago atau ke Jalan Asia Afrika. Gue berpikir biar otot-otot gue lemes dulu dan terbiasa. Jadi biar kedepannya bisa disiksa 😆.

berkenalan dengan polygon cozmic cxr 2

Fork Rockshox Recon

Nah setelah satu bulan cuma menikmati jalanan yang datar dalam hati gue berkata “ah ga ada tantangannya kalau jalan datar terus” akhirnya gue browsing nih lokasi yang paling menarik para goweser Bandung. Ketemulah di KASKUS. Waktu itu TS menceritakan pengalamannya menuju WARBAN yang medan jalannya dominan tanjakan. Membaca thread ini gue langsung semangat dan pengen mencoba tantangaan untuk menaklukan jalan ke WARBAN. FYI WARBAN ini warung bandrek yang menuju arah tebing keraton gaes.

OK di hari Minggu akhirnya gue memutuskan untuk mencoba ke WARBAN melalui Dago. Jalan di Dago walaupun jalan ga terlalu datar-datar banget gue bisa menaklukannya walau ujung-ujungnya ngos-ngosan juga, sama kaya gue ngejar doi yang ujung-ujungnya ga dapet *eh malah curcol wkwk.

Polygon Cozmic CXR 2.0 2013

Teman setia gue yang rela kalau disiksa

Memasuki jalan menuju TAHURA (Taman Hutan Raya) jalanan dominan menanjak. Nah waktu itu gue songong banget gaes. Kalian tau apa yang gue pikirkan? Jadi dalam hati gue, gue berkata “ah sepeda gue kan berbahan karbon, jadi enteng lah untuk tanjakan seperti ini. Lagian gue juga masih muda.” Yakinlah gue songong banget sih waktu itu. Walaupun sekarang songongnya juga masih wkwk.

Gue songong waktu itu karena gue kesel banget sama beberapa orang yang nyelip gue dengan mudahnya hahaha. Padahal usianya jauh banget berbeda dengan gue, kebanyakan udah usia babeh-babeh heuheuheu. Eh belum sampai TAHURA gue udah tepar dan harus mengeluarkan jurus TTB (tuntun bike) sampai Tahura wkwkwk. Ada kali gue nuntun sepeda ke Tahura waktu itu berjarak sekitar 200 meteran. Asli lah kalau gue inget kejadian ini gue bisa ngakak puas banget ngetawain kesongongan gue waktu itu hahahahaaa. Waktu udah sampai Tahura akhirnya gue mengurungkan niat untuk ke Warban karena udah jelas pasti gue ga kuat wkwkwk.

berkenalan dengan teman gue Cozmic CXR 2.0

Mejeng lagi nih si Cozmic

Nah dari pengalaman gue ini, gue harap kalian jangan jadi songong kaya gue yah hahaha. Kalau kalian baru pertama banget menggeluti dunia sepeda gue saranin untuk membiasakan diri dulu dalam menggowes. Jangan terlalu dipaksakan seperti pengalaman yang gue ceritakan diatas. Gue terlalu memaksakan sebenarnya. Untuk menaklukan medan jalan yang menanjak harus tahu teknik-tekniknya gitu. Waktu itu jujur gue belum paham tekniknya. Jadi yah berakibat cukup fatal juga sih kalau gue bilang heuheu…Lain kali deh gue bakal membahas tips buat menaklukan hati wanita eh salah maksudnya menaklukan tanjakan dengan bersepeda.

OK sampai disini dulu yah cerita gue karena gue yakin kalian juga sudah mulai mules-mules dan mata juga pasti udah kiyip-kiyip membaca tulisan kali ini. Apalagi tuh pacar pinjamannya udah ditelpon sama pacar asli untuk minta ditemenin, gih buruan dibalikin wkwk. Di lain kesempatan gue janji bakal bikin artikel-artikel bersepeda lain yang berasal dari pengalaman gue pribadi. So pantengin terus makanya yah blog gue ini. See you gaes!!!

TAG
RELATED POSTS

LEAVE A COMMENT