Stories

Menikmati ‘Zaman Purba’ Di Goa Pawon

By on January 26, 2017

Postingan kali ini judulnya super latepost banget. Sebenarnya udah pengen dibuat setelah selesai berkunjung ke Goa Pawon tapi semua hanya rencana belaka 😅. Mumpung rasa malas udah sedikit menghilang *hilangnya dikit 😁, gue mau berbagi cerita nih ke kalian semua tentang petualangan gue berkunjung ke Goa Pawon.

Buat warga Bandung khususnya daerah Bandung Barat pasti udah ngga asing lagi mendengar objek wisata satu ini. Buat gue sendiri yang merantau di Bandung yang kurang lebih udah ada 3 tahun benar-benar bisa mengunjungi wisata situs purbakala ini baru-baru aja hahahaaaa… Jangan ditanya alasannya kenapa, pasti bakal dijawab dengan jawaban yang ngeselin, percaya deh wkwkwk.

OK…OK tanpa basa-basi lagi deh, gue bakal langsung bercerita tentang petualangan sehari gue di objek wisata purba Goa Pawon. Seperti biasa jangan lupa sediakan cemilan + secangkir kopi / teh untuk teman membaca kali ini. Ditemani orang yang spesial juga sangat gue sarankan *kalau punya 😂. Yuk langsung nikmati keseruannya.

Menuju Lokasi Goa Pawon

Minggu (15/1) sekitar pukul 05.50 gue udah keluar kosan (buat cari jodoh) menggeber motor menuju Goa Pawon yang lokasinya berada di Kecamatan Cipatat, Padalarang, kurang lebih berjarak 10 km dari Kota Baru Parahyangan.

Sebelumnya gue udah ajak beberapa teman-teman tapi pada ngga bisa karena emang udah punya janji sendiri-sendiri. OK fix, gue sendirian aja ke Goa Pawonnya *nasib jomblo tuh gini banget yaaa… Gue memilih berangkat pagi-pagi karena berpikir kalau agak siangan pasti daerah sekitar Cimahi bakal macet. Akhirnya dari kosan di daerah sekitar jalan Pahlawan gue langsung menggeber motor menuju Pasteur – Gunung Batu – Cimahi – Padalarang. Jalanan pagi itu benar-benar terbilang lancar dan di dominasi oleh para goweser yang nampaknya bertujuan untuk ke Kota Baru Parahyangan.

Sekitar pukul 07.00 gue udah sampai di Kecamatan Cipatat, Padalarang. Tapi sempat ada acara kebablasan sekitar 300 meter hahahaaa… Sumpah ini kebablasan karena insting gue yang belum on banget di pagi buta. Jadi sepanjang perjalanan setelah Kota Baru Parahyangan, gue ngga menemukan plang atau petunjuk jalan menuju Goa Pawon. Satu-satunya plang Dishub menuju Goa Pawon yang gue lihat hanya di lampu BANGJO Kota Baru Parahyangan setelah itu ngga ada lagi petunjuk detailnya… hmmm atau sebenarnya ada tapi guenya yang ngga peka yah wkwkwk…

Akhirnya gue putar balik dan coba untuk menanyakan ke warga sekitar dimana lokasi Goa Pawonnya. Kata bapak-bapak yang waktu itu gue tanya “ikuti saja jalan utama, nanti di kiri jalan ada gapura berwarna hitam diatasnya ada tulisan selamat datang.”

Ngga berselang lama akhirnya gue menemukan gapura dengan tulisan selamat datang diatasnya. Dalam hati gue berbisik “duh tadi perasaan gue ngga ngelihat nih gapura, kok tiba-tiba ada yah” ah beneran perjalanan kali ini gue lagi ngga peka banget wkwkwwk…

Dari lokasi gerbang masuk menuju lokasi Goa Pawon berjarak sekitar 300 meter-an. Kondisi jalan sudah sangat bagus. Medan jalan menuju lokasi banyak berupa tanjakan, tapi bukan tanjakan-tanjakan yang curam kok jadi tenang aja gaes. Akses jalan juga bisa dilalui oleh kendaraan roda empat, jadi untuk kalian yang mau kesini bersama keluarga menggunakan mobil bisa banget kok. Oh iya sepanjang jalan masuk menuju Goa Pawon gue banyak menemukan para goweser yang menuju Goa Pawon juga. Gue berpikir sih para goweser ini ingin melatih skill nanjaknya hihihiii…

Sekitar pukul 07.30, gue udah di depan pintu masuk Goa Pawon. Gue melihat area parkir masih digunakan oleh warga sekitar untuk melakukan kegiatan Minggu pagi seperti bermain bola, senam, bulutangkis dan pacaran. Petugas di loket tiketpun juga belum datang dan gue langsung ngebatin “wah kepagian nih nyampenya.” hahahaaa…

Akhirnya oleh akang-akang yang lagi beraktivitas di area parkir tersebut, gue disuruh parkir motor dekat dengan warung yang waktu itu sudah buka. Waktu disuruh parkir, gue lumayan kegirangan karena berpikir “wah gratis nih kayanya” hahahaaa… Karena dari beberapa objek wisata yang pernah gue kunjungi kalau datangnya pagi-pagi banget pasti selalu bisa mendapat akses gratis alias ngga perlu bayar tiket masuk hihihiiii…

Menjelajah Goa Pawon

Setelah parkir dengan benar di hati kamu eh maksudnya di lokasi parkir, tiba-tiba ada bapak-bapak menghampiri gue dengan muka sangar persis kaya debt collector mau nagih hahahaaa… Ternyata bapak-bapak ini adalah petugas Goa Pawon yang mendata para pengunjung. Gue disuruh ngisi seperti buku kunjungan gitu yang disodorkan oleh bapak tsb. Setelah mengisi buku kunjungan, gue ditagih untuk bayar tiket masuk dan parkir sebesar Rp 8.000. Yaahhh ngga jadi dapat gratisan ini judulnya *ngarep(dot)com.

Karena pagi itu masih sepi banget pengunjung, gue coba tanya-tanya ke bapak petugas tersebut. Ada sekitar 5 menitan gue di ceritakan mengenai Goa Pawon dan akses masuk ke Goa Pawonnya. Sempat ada rasa takut karena waktu gue mau masuk ke Goa Pawon udah banyak pikiran yang ngga-ngga di kepala waktu itu, maklum gue sendiri brrooo dan objek wisata yang gue kunjungi kali ini adalah goa dan masihh sepiii…. Kaya hati gue hahahaaa…

Nih ada sedikit video waktu gue menuju masuk ke Goa Pawonnya.

Jadi untuk menuju mulut Goa Pawon, gue harus mendaki anak tangga terlebih dahulu. Ini perjuangan banget karena gue benar-benar belum sarapan sama sekali ☹. Tiba di mulut goa, gue merasakan semerbak bau yang khas banget karena benar-benar menyengat. Yang jelas bukan bau badan gue karena waktu itu gue udah mandi hahahaaaa… Bau menyengat tersebut adalah kotoran kelelawar yang menjadi penghuni tetap Goa Pawon. Sangat gue sarankan untuk menggunakan masker jika hidung kalian ngga mau terganggu dengan bau kotoran kelelawar di Goa Pawon ini.

lokasi goa pawon desa cipatat bandung barat

situs sejarah goa pawon di desa cipatat, padalarang

Berkunjung ke situs sejarah Goa Pawon

Goa Pawon terbilang goa yang ngga terlalu luas. Sekitar 15 menitan gue udah menjelajah ke seluruh sisi dan ruang goa. Sebenarnya bisa lebih cepat kalau gue ngga lama jepret sana sini hahahaaa… Setelah puas dan tahu seluk beluk Goa Pawon akhirnya gue beristirahat sejenak sambil mengisi perut dengan roti yang sudah gue beli dalam perjalanan tadi. Ini beneran gue laper berat hihihiiii….

mengenal sejarah goa pawon

ditemukan fosil manusia purba di goa pawon, bandung barat

akses jalan menuju goa pawon desa cipatat

fosil manusia purba di goa pawon

Berpetualang menjelajah Goa Pawon

Oh iya mungkin kalian bertanya-tanya kenapa Goa Pawon dijadikan situs sejarah. Jadi di lokasi ini arkeolog Bandung menemukan beberapa fosil manusia purba. Salah satu fosil manusia purba ini juga dipajang kok di salah satu ruangan goanya. Entah fosil tersebut asli atau replika, tapi kalau menurut gue pribadi sebagai orang awam sih ngelihatnya asli.

situs goa pawon

wisata murah ke goa pawon

Fosil manusia purba di Goa Pawon

Setelah perut sedikit terisi dengan beberapa roti akhirnya gue mengambil beberapa foto lagi sebagai bukti kalau gue udah berkunjung ke Goa Pawon hahahaaa… Di beberapa sisi Goa Pawon terdapat titik-titik yang instagramable banget kok, jadi sangat cocok untuk berfoto-foto. Karena Goa Pawon ini letaknya di ketinggian jadi gue bisa melihat rumah-rumah penduduk dan hamparan sawah.

berkunjung ke goa pawon di bandung barat

Pemandangan dari Goa Pawon

Fasilitas Sekitar Goa Pawon

Berikut fasilitas-fasilitas yang gue temukan saat mengunjungi Goa Pawon

  • Area parkir (gue bilang area parkirnya lumayan luas)
  • Warung
  • Toilet
  • Mushola
  • Tempat sampah

Akses Jalan Menuju Goa Pawon

  • Jika dari arah Kota Bandung langsung saja menuju Kota Baru Parahyangan bisa melalui tol atau akses jalan biasa. Setelah sampai di Kota Baru Parahyangan silahkan ikuti jalan menuju Cianjur. Jarak Kota Baru Parahyangan ke Goa Pawon ini kurang lebih 10 km. Harap berhati-hati karena jalan menuju Cianjur ini banyak kelokan dan ada beberapa ruas jalan yang kondisinya kurang baik seperti bergelombang.
  • Jika daari arah Jakarta, silahkan keluar pintu tol Padalarang kemudian ikuti saja petunjuk seperti poin pertama.
  • Jika ingin menggunakan angkutan umum dari arah Kota Bandung, silahkan naik bus Damri jurusan Alun-Alun Bandung – Kota Baru Parahyangan. Setelah tiba di Kota Baru Parahyangan bisa dilanjutkan dengan angkutan umum setelah itu dilanjut dengan ojek untuk menuju lokasi goanya. Gue ngga menyarankan untuk menggunakan angkutan umum yah gaes karena takutnya bisa ketipu dalam hal ongkos.

Lokasi Goa Pawon

Desa Gunung Masigit, Kecamatan Cipatat, Kabupaten Bandung Barat.

Berikut lokasi detailnya menurut Google Maps

Tips Menuju dan Saat di Goa Pawon

– Setelah melewati Kota Baru Parahyangan akan didominasi jalanan yang berkelok sehingga butuh kehati-hatian. Sewaktu gue melewati jalan tersebut banyak bis-bis maupun kendaraan besar lain yang melintas. Mungkin dikarenakan efek perbaikan jembatan Cisomang.

– Usahakan berkunjung ke Goa Pawon saat keadaan cerah.

– Persiapkan masker jika kalian tidak kuat dengan bau kotoran kelelawar yang akan menemani sepanjang petualangan di Goa Pawon.

– Perhatikan tanda-tanda larangan yang sudah dibuat di sisi atau ruang goa.

– Selalu menjaga omongan.

– Selalu jaga kebersihan.

Yapss demikian petualangan singkat gue menjelajah situs sejarah Goa Pawon di Bandung Barat. Objek wisata ini tergolong murah meriah, jadi buat kalian yang sedang mencari tempat wisata yang murah meriah bisa mengunjungi Goa Pawon ini. Sehabis dari Goa Pawon, gue melanjutkan untuk mengunjungi Stone Garden. Cerita lengkapnya bisa dibaca disini ya.

Sampai disini dulu gaes perjumpaan kita, buat yang masih kangen sama gue disimpen dulu yah rasa kangennya wkwkwk… Kalau ada pertanyaan bisa langsung ngobrol di kolom komentar yah. Sampai ketemu di tulisan gue yang lain. See you gaes…!!!

 

TAG
RELATED POSTS

LEAVE A COMMENT